Kelulusan Siswa Akhir Madrasah Ditentukan Nilai Rata-rata 5 Semester

0
956
Saifuddin

Kelulusan siswa akhir madrasah di Aceh ditentukan oleh nilai rata-rata 5 semester terakhir.  Hal itu dilakukan karena pembatalan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) dan Ujian Madrasah Berbasis Komputer (UMBK) tahun ajaran 2019/2020 bagi siswa madrasah karena wabah Corona.

Kebijakan ini juga mengacu pada edaran Dirjen Pendidikan Islam Kemenag RI tentang mekanisme pembelajaran dan penilaian madrasah dalam masa darurat pencegahan penyebaran Covid-19 tertanggal 24 Maret 2020.

Kepala Bagian Tata Usaha Kanwil Kemenag Aceh, H Saifuddin SE menjelaskan, untuk kelulusan siswa Madrasah Ibtidaiyah ditentukan berdasarkan nilai rata-rata siswa sejak semester 1 kelas 4 hingga semester 1 kelas 6.

Sementara untuk Madrasah Tsanawiyah dan Madrasah Aliyah ditentukan oleh nilai rata-rata semester 1 kelas 1 hingga semeter 1 kelas 3.

“Namun jika ada nilai semester 2  kelas akhir maka dapat digunakan juga. Jika tidak ada, maka untuk tambahan nilai siswa dapat digunakan hasil nilai  portofolio, penugasan dan nilai praktek,” katanya, Selasa (14/4).

Sementara itu, Pelaksana Tugas Kepala Bidang Pendidikan Madrasah Kanwil Kemenag Aceh, Zulkifli mengatakan, pihaknya telah memberitahukan seluruh madrasah di Aceh terkait mekanisme penilaian kelulusan siswa akhir madrasah pasca ditiadakannya UNBK dan UMBK.

“Sebagaimana edaran pusat, seluruh madrasah wajib melaksanakan intruksi tersebut,” ujar Zulkifli.

Ia melanjutkan, terkait rumus  penghitungan nilai kelulusan siswa kelas akhir tahun ini tidak ditentukan oleh Kemenag Aceh, namun dikembalikan kepada madrasah masing-masing.

“Ini menjadi wewenang madrasah masing-masing sebagaimana arahan Dirjen. Artinya nanti pihak madrasah merembuk terkait penentuan kelulusan siswa,”katanya.

Tidak hanya itu, kata Zulkifli, mengenai tanggal kelulusan siswa juga ditentukan oleh madrasah masing-masing disesuaikan dengan waktu penetapan kelulusan yang diberlakukan pada lingkungan pendidikan di daerah masing-masing.

“Nanti kita akan koordinasi dengan Dinas Pendidikan Aceh,”katanya.

Kemudian terkait ijazah siswa, Kemenag Aceh juga sudah mengintruksikan seluruh madrasah untuk menginput data siswa akhir melalui aplikasi Pangkalan Data Ujian Madrasah (PDUM).

“Mengenai petunjuk teknis ijazahnya kita belum menerima intruksi dari pusat. Namun ini akan segera kita tindak lanjuti,” katanya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.