BPKS Gandeng Pusyentek BRIN RI

0
29

Badan Pengusahaan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang (BPKS) bekerjasama dengan Pusat Pelayanan Teknologi Badan Riset dan Inovasi Nasional (Pusyentek BRIN) dalam rangka menetapkan daerah lingkungan kerja dan daerah lingkungan kepentingan Pelabuhan (DLKr-DLKp) yang berlangsung di lantai 3 Aula Kantor BPKS di Sabang pada Kamis (14/07).

Hal itu, diwujudkan dengan penandatanganan kontrak kerjasama penyusunan dan penetapan DLKr-DLKp pelabuhan Teluk Sabang yang ditandangani langsung PPK Pelayanan Perizinan dan Pelayanan BPKS Zulkarnaini, SE., MM,Tr dan Plt. Kepala Pusyentek BRIN Dr. Yenni Bakhtiar, M.,Ag,, Sc,,IPU dan disaksikan oleh Kepala BPKS Junaidi,ST.,MT, seluruh Deputi BPKS serta para tamu undangan.

Dalam kesempatan tersebut, Kepala BPKS menjelaskan, penandatanganan kontrak penyusunan DLKr-DLKp ini bertujuan untuk memperkuat penetapan batas-batas dan zonasi wilayah perairan dan daratan dalam wilayah kerja atau terminal pelabuhan bebas Sabang.

“Menetapkan batas-batas dan zonasi perairan di daerah lingkungan kerja perairan pelabuhan yang untuk menjamin keamanan dan keselamatan pelayaran yang dilengkapi dengan titik lokasi koordinat geografis”. ujar Junaidi dalam kata sambutanya.

Ia menambahkan, hasil yang diharapkan dalam dokumen kerjasama ini adalah pengaturan luas lahan daratan dan luas perairan pelabuhan serta titik kordinat geografis batas lingkungan kerja dan daerah kepentingan pelabuhan, zonasi pengembangan pemanfaatan lahan yang jelas berdasarkan jaringan infrastruktur dan kondisi lingkungan, harapnya.

Rencana pengembangan pelabuhan bebas Sabang yang memperhatikan pertumbuhan arus barang, lingkungan, pertumbuhan industri, hinterland serta kemajuan sarana dan prasarana pelabuhan serta rekomendasi-rekomendasi pemerintah daerah tentang penyesuaian tata guna lahan dan ruang wilayah daratan dan perairaian pelabuhan.

“Dan pada akhirnya, akan memperoleh dokumen final DLKr-DLKp pelabuhan Sabang untuk mendapat pengesahan Gubernur Aceh Selaku Ketua Dewan Kawasan Sabang (DKS),” tambahnya.

Dalam kesempatan yang sama, Plt Kepala Pusyantek BRIN Dr. Yenni Bakhtiar menyebutkan, hubungan dengan Sabang sudah dimulai sejak lama, bahkan sejak almarhum Presiden B.J. Habibie, saat itu sudah mulai dilakukan pengembangan daerah kawasan Sabang, karena Sabang memiliki potensi yang sangat luar biasa.

“Hubungan kerjasama BPKS dengan Pusyentek BRIN sudah terjalin sejak lama, semoga dengan apa yang kita tandatangani ini dapat memberikan dampak yang positif bagi pengembangan daerah kawasan Sabang, khususnya di sektor kepelabuhanan”, ujar Yenni Bakhtiar dalam sambutan singkatnya.

Ia berharap, dalam penyusunan DLKr-DLKp diperlukan koordinasi, terutama dengan pihak-pihak terkait di BPKS, singkronisasi rencana dan kebijakan dengan instansi pemerintah pusat yang meliputi Kementerian Perhubungan, Kememterian Koordinator Maritim dan Investasi. Pemerintah Aceh dan Pemerintah Kota Sabang, khususnya dengan KSOP dan Distrik Navigasi Sabang.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.