Gelar Rakerda, PKS Nyatakan Bakal Usung Calon Sendiri Pada Pilkada Banda Aceh

Dewan Pengurus Daerah (DPD) Partai Keadilan Sejahtera kota Banda Aceh menyelenggarakan rapat kerja daerah (rakerda) di hotel Grand Nanggroe, Lueng Bata, Banda Aceh, Ahad (30/5/2021).

Rakerda yang mengambil tema ‘Terus Melayani dan Membela Rakyat’ ini diikuti oleh para pimpinan PKS di tingkat kota, para ketua dan sekretaris bidang DPD PKS serta ketua dan sekretaris DPC PKS di 9 kecamatan kota Banda Aceh.

Ketua DPD PKS Banda Aceh, Farid Nyak Umar mengatakan, rakerda kali ini menjadi momentum untuk meneguhkan komitmen PKS dalam melayani warga kota.

“PKS Banda Aceh ingin menjadi yang terdepan melayani masyarakat, seperti tersedianya ambulan gratis, bakti sosial, tanggap kejadian darurat, pelatihan, dan lain-lain,” kata Farid disela-sela kegiatan tersebut.

Kemudian, dalam rakerda tersebut lanjut Farid, Fraksi PKS DPRK Banda Aceh sebagai perpanjangan partai diminta menjadi terdepan dalam mengadvokasi kepentingan konstituen dan masyarakat Banda Aceh pada umumnya. Hal tersebut dapat dilakukan dengan memaksimalkan fungsi legislasi, anggaran dan pengawasan.

“Kita menginstruksikan Aleg PKS Banda Aceh yang diamanahkan di DPRK untuk menjadi teladan dan terdepan dalam memperjuangkan kepentingan warga kota dengan memaksimalkan tiga fungsi dewan,” ujarnya.

Farid juga menegaskan, PKS Banda Aceh siap bekerja keras untuk memenangkan kontestasi politik melalui Pilkada, Pileg dan Pilpres di kota Banda Aceh pada pemilu 2024.

“Untuk Pemilihan Wali Kota dan Wakil Walikota Banda Aceh, PKS siap mengusung calon sendiri dengan mengutamakan kader, termasuk berkolaborasi dengan tokoh-tokoh eksternal,” ujar Farid yang juga Ketua DPRK Banda Aceh.

Ia menambahkan, PKS juga membuka ruang kepada partai politik dan tokoh-tokoh masyarakat untuk bersinergi dan berkontribusi dalam membangun Kota Banda Aceh agar menjadi lebih baik lagi.

“PKS akan segera bersilaturrahim dengan para tokoh dan elemen yang ada, baik forkopimda, partai politik, para ulama, dan pimpinan lembaga atau ormas lainnya. Ini bagian dari kegiatan Silaturrahmi Kebangsaan yang digagas oleh Presiden PKS,” tutur Farid.

Sementara itu, Ketua Bidang Kaderisasi DPW PKS Aceh, Ismunandar, ST meminta kepada para pengurus PKS Banda Aceh untuk merumuskan strategi dan langkah-langkah yang sistematis dalam mencapai target yang telah diamanahkan pada Rakerwil PKS Aceh.

Pengurus PKS Banda Aceh juga diminta untuk bekerja keras dalam membumikan visi dan misi PKS, agar PKS Banda Aceh menjadi yang terdepan dalam memberikan pelayanan kepada warga kota dengan program dan kegiatan yang bisa langsung dirasakan manfaatnya oleh masyarakat, khususnya di masa pandemi Covid-19.

“Anggota legislatif PKS di DPRK Banda Aceh sebagai etalase partai, harus bekerja keras mengadvokasi warga, serta sensitif dengan kondisi masyarakat apalagi selama pandemi Covid-19 banyak warga yang terdampak, khususnya di sektor ekonomi,” katanya.

Anggota DPR-RI Fraksi PKS, Nasir Djamil saat memberikan motivasi kepada peserta Rakerda PKS Banda Aceh mengatakan, pengurus dan kader PKS harus memiliki tiga modal supaya bisa mencapai target yang ditetapkan dalam Rakerda. Pertama, kredibilitas personal, yakni kader-kader PKS harus memiliki pesona dengan ide-ide segarnya agar semakin dipercaya oleh publik.

“Hal itu dilakukan dengan cara tetap menjaga amanah yang telah dititipkan oleh masyarakat,” katanya.

Kedua, kredibilitas organisasional, sebagai partai kader, PKS dengan berbagai potensi yang dimilikinya harus melakukan konsolidasi agar semakin solid dalam memperjuangkan kepentingan masyarakat.

Ketiga, basis sosial, kader PKS kata Nasir, harus memiliki basis sosial yang kuat, dimana kehadiran kader-kader PKS harus benar-benar dirasakan manfaatnya oleh rakyat.