Ratu Safiatuddin, Bukti Rakyat Aceh Sangat Menjunjung Tinggi Hak Kaum Perempuan

Taman Ratu Safiatuddin di Banda Aceh

Sejarawan Islam, Tiar Anwar Bachtiar mengatakan, sebenarnya bangsa Indonesia sudah menjunjung tinggi dan menghormati hak-hak perempuan sejak dulu. Jadi bangsa ini sudah menghargai perempuan jauh sebelum era Kartini.

Di Aceh pada abad ke 17, seorang perempuan menjadi raja. Ia adalah Safiatuddin yang merupakan putri Sultan Iskandar Muda. Safiatuddin merupakan perempuan pertama yang memimpin Kesultanan Aceh Darussalam.

Safiatuddin, kata Tiar, pada awalnya dinikahkan dengan seorang pangeran. “Namun suaminya yang harusnya memimpin kesultanan malah wafat terlebih dahulu,” ujarnya, Selasa, (21/4).

Akhirnya, Safiatuddin yang harus mempimpin kesultanan tersebut. “Safiatuddin dipilih menjadi raja dengan dukungan para ulama yang melakukan ijtihad pada waktu itu, ini menunjukkan perempuan punya hak yang sama dengan laki-laki.”

Bahkan, setelah memimpin kesultanan, Safiatuddin membuktikan kemampuannya menjadi kepala negara yang baik. Ia adalah negarawan sekaligus diplomat ulung.

Kembali ke buku Habis Gelap Terbitlah Terang, ujar Tiar, tidak bisa dijadikan referensi keadaan perempuan pada masa itu. Terbukti, sudah ada perempuan yang menjadi raja, juga jurnalis.

“Dari buku Habis Gelap Terbitlah terang seolah tak ada wanita Muslim yang berjuang di ruang publik. Padahal, banyak juga wanita Muslim yang berjuang di ruang publik namun kurang diekspos.(republika)