Walikota Janji Beri Perhatian Khusus bagi Perempuan, Anak dan Disabilitas

seminar tentang pelibatan perempuan dalam pengambilan keputusan dan pemenuhan hak-haknya/Ist

Walikota Banda Aceh Aminullah Usman, mengatakan sangat mendukung berbagai kebijakan yang memberikan perhatian kepada anak-anak, kaum disabilitas, dan perempuan atau ibu-ibu.

Hal itu disampaikan walikota dihadapan seratus lebih peserta seminar tentang pelibatan perempuan dalam pengambilan keputusan dan pemenuhan hak-haknya, Selasa (12/2/2019),

Dalam sambutannya saat membuka acara seminar yang diprakarsai oleh Satuan Perangkat Kerja Daerah (SKPD) yakni Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB) Banda Aceh, Wali Kota memberikan apresiasi yang tinggi kepada Natural Aceh selaku pelaksana acara.

Natural Aceh merupakan sebuah lembaga swadaya masyarakat lokal yang bergerak dibidang riset, pelatihan, dan pemberdayaan terutama anak-anak serta perempuan. Dan selama tiga tahun terakhir Natural Aceh telah banyak melakukan berbagai kegiatan yang bersifat penguatan kapasitas masyarakat.

Seminar sehari yang diadakan di Kampus Politeknik Kutaraja itu turut menjadi narasumber yaitu Kepala Bidang Sumber Daya Manusia dan Keistimewaan Bappeda Kota Banda Aceh Hafriza, S.STP.,MA dan Kepala Dinas DP3AP2KB, Dr Media Yulizar, M.PH.

Dalam pemaparannya narasumber mengajak seluruh peserta untuk mendukung program-program Pemerintah Kota Banda Aceh dalam hal kesetaraan gender dan kesetaraan hak-hak anak dan perempuan. Apalagi Walikota saat ini memberikan perhatian yang sangat besar terhadap masalah perempuan dan anak serta kaum disabilitas.

Menurut Media, kebijakan Aminullah Usman yang sangat inovatif tersebut agar target Kota Banda Aceh menjadi kota yang ramah anak, perempuan bahkan ramah disabilitas bisa tercapai.

Salah satu upaya Pemko Banda Aceh adalah melahirkan kebijakan perencanaan pembangunan yang melibatkan anak atau MUSRENA (Musyawarah Rencana Aksi Perempuan dan Anak) yang kini sudah berjalan baik, bahkan model ini sudah pula diadopsi oleh kab/kota lainnya di Aceh.

Dalam Musrena, anak-anak yang berusia 12-17 tahun diberikan kesempatan untuk mengusulkan berbagai aspirasi ramah anak dalam pembangunan Kota Banda Aceh yang dimulai pada level kelurahan atau gampong.

Dalam musyawarah tersebut aparatur desa menampung dan mengakomodir semua kebutuhan anak, misalnya taman bermain di desa, taman baca, ruang kreativitas, dan sebagainya. Begitu pula dalam konteks kebutuhan perempuan dan ibu-ibu untuk diwujudkan dalam pembangunan.

Kebijakan tersebut berpedoman pada Undang-undang Nomor 35 Tahun 2016 tentang Perlindungan Anak (Pasal 24): Negara, pemerintah dan pemerintah daerah menjamin anak untuk mempergunakan haknya dalam menyampaikan pendapat sesuai dengan usia dan kecerdasan anak.

Dan Peraturan Walikota Banda Aceh Nomor 14 Tahun 2018 tentang Pengembangan Kota Banda Aceh Menuju Kota Layak Anak. Walikota Banda Aceh meyakini tujuan menjadikan Banda Aceh sebagai Kota Layak Anak dan Perempuan dapat dicapai.

Upaya lain yang juga sebuah kebijakan inovatif di era Walikota Aminullah Usman yang mengusung tagline Gemilang ini adalah dibentuknya pusat layanan perempuan atau yang diberi nama Women’s Development Center (WDC). Lembaga ini diharapkan menjadi motor percepatan pembangunan perempuan dan anak Kota Banda Aceh.

Berbagai upaya dan kebijakan yang digulirkan oleh Pemerintah Kota Banda Aceh dalam rangka melanjutkan tujuan pembangunan milenium (Milenium Development Goals/MDGs) yang sebelumnya sudah berjalan. Sehingga arah pembangunan berikutnya adalah untuk mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan (Sustainable Development Goals/SDGs) yaitu SDGs 1 dan 5.

Sementara itu Direktur Politeknik Kutaraja, Supriyanto, S.P.,M.Si juga berterima kasih kepada Natural Aceh dan Pemerintah Kota Banda Aceh telah memilih Politeknik Kutaraja sebagai tempat pelaksanaan acara ini.

“kami sangat bersyukur karena kegiatan penting hari ini berkaitan dengan kepedulian kita terhadap perempuan dan anak diadakan di kampus Politeknik Kutaraja.” ujar Supriyanto dalam sambutannya dihadapan Walikota Banda Aceh.

Kemudian ia mengulas sedikit tentang latar belakang lahirnya Politeknik Kutaraja di Aceh. Politeknik Kutaraja merupakan kampus swasta yang keenam di Aceh, diantaranya dua berstatus negeri dan empat lainnya swasta.

Sebagai kampus yang baru lahir, kini Politeknik Kutaraja terus mengembangkan diri baik dalam proses maupun jangkauan. Targetnya yaitu Politeknik Kutaraja menjadi kampus pilihan pertama swasta bagi putra-putri Aceh setelah Perguruan Tinggi Negeri (PTN).

Sekarang ini Politeknik Kutaraja menyelenggarakan empat program studi. Dua program studi jenjang diploma tiga yaitu administrasi perkantoran dan akuntansi, dua program studi diploma empat Manajemen Keuangan Sektor Publik dan Analis Keuangan atau setara sarjana terapan.

Kedepan Politeknik Kutaraja akan membuka satu program studi baru yakni Teknik Komputer untuk melengkapi program studi yang sudah ada.