BPR Mustaqim Harus Jadi Tulang Punggung Besarkan Usaha Mikro

Peresmian Kantor BPR Mustaqim/Humas

Pelaksana Tugas Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, menyebutkan dirinya berkeyakinan bahwa pembangunan Aceh harus dilakukan dengan investasi dan kekuatan sendiri. Artinya, pengembangan dunia usaha yang dijalankan masyarakat Aceh harus dikedepankan sehingga investasi skala mikro, kecil dan menengah bisa berkembang di Aceh.

“Bukan investasi miliaran dolar yang menggantung di langit. Mana penanaman modal asing yang sudah berjalan di Aceh,” kata Nova saat meresmikan Kantor Pusat Bank Pengkreditan Rakyat (BPR) Mustaqim Sukamakmur, di Banda Aceh, Selasa 05/02/2018.

Kerena itu, Nova berharap perbankan di Aceh apalagi milik pemerintah Aceh seperti BPR Mustaqim harus menjadi tulang punggung untuk membesarkan usaha rakyat yang skalanya mikro, kecil dan menengah.

“Jangan keluar dari wilayah pembiayaan keuangan skala mikro, kecil dan menengah. BPR Mustaqim adalah tulang punggung dunia usaha dan bisnis di Aceh,” kata Nova.

Nova menyebutkan, tanpa jasa keuangan, pengusaha sekecil apa pun akan sulit untuk bangkit. Karenanya, dukungan keuangan dari perbankan menjadi syarat mutlak.

“Perbankan harus selalu menjadi pendamping bagi pengusaha kita untuk memulai investasi dengan kekuatan sendiri.”lanjutnya.

BPR Mustaqim Sukamakmur, kata Nova, harus sudah sejajar dengan bank lain yang sudah mapan. Tidak ada alasan, ujar dia, untuk merasa lebih kecil. Dalam waktu dekat, setidaknya BPR Mustaqim bisa sama dan sejajar dengan Bank Aceh Syariah. Untuk mencapai langkah itu, BPR Mustaqim disebut akan mengikuti langkah Bank Aceh yaitu menjadi perbankan syariah.

Selain itu, ujar Nova, BPR Mustaqim adalah salah satu perbankan daerah yang kinerjanya sangat baik. Ia meminta agar kinerja tersebut untuk terus ditingkatkan. Apalagi kinerja perbankan yang tidak kuantitatif.

Sementara Komisaris BPR Mustaqim, Azhari, mengatakan BPR Mustaqim merupakan salah satu perusahaan daerah yang modalnya 100 persen milik pemerintah Aceh. Sampai saat ini, BPR terbesar di Aceh itu mempunyai aset 158 miliar.

Selain itu, bank tersebut hingga hari ini mempunyai 24 jaringan kantor. Satu di antaranya merupakan kantor pusat non operasional dan satu kantor operasional. Sementara 8 kantor kas serta 14 kantor cabang yang salah satunya berada di Lampuyang Pulo Aceh.