Hari Antikorupsi, ICW Ajak Masyarakat ‘Cek Sebelum Memilih’

DETIK.COM

Indonesia Corruption Watch (ICW) menggelar aksi ‘Cek Sebelum Memilih’ untuk memperingati hari antikorupsi sedunia yang jatuh pada hari ini. Aksi ini digelar sekaligus untuk mensosialisasikan masyarakat agar peduli terhadap siapa caleg yang akan dipilih mereka di Pemilu 2019.

Pantauan detikcom, aksi digelar di kawasan Bundaran Hotel Indonesia (HI), Jalan MH Thamrin, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (9/12/2018). Aksi ini menggunakan beberapa atribut seperti rompi tahanan KPK dan properti berupa tulisan-tulisan ajakan.

Tulisan tersebut seperti ‘Mau Milih Jangan Ngasal 2019 Ingat Mantan’, ‘Gue yang Milih Kok Lu yang Korup’, ‘5 Menit Untuk 5 Tahun’, dan juga ‘Gue Mau Milih Lu Tapi Lu Jangan Korup’.

Peneliti ICW Divisi Korupsi Politik, Almas Syafrina mengatakan tujuan aksi ini adalah untuk menggerakkan masyarakat agar mengecek rekam jejak pemimpin yang akan dipilihnya di Pemilu 2019 nanti. Jangan sampai, masyarakat salah pilih mendukung caleg yang sudah pernah korupsi atau memiliki rekam jejak buruk.

“Jadi aksi kita hari ini dalam rangka memperingati hari anti korupsi dunia. Kita spesifik, kita angkat tema ceklis sebelum memilih, kita mau masyarakat mengecek capres, caleg, yang akan ikut Pemilu 2019,” ujar Almas saat ditemui di lokasi.

“Ada beberapa nama menurut kami punya catatan merah, ada mantan napi, ada tersangka korupsi, ini perlu diketahui dan dicek lagi oleh masyarakat,” imbuhnya.

Almas menjelaskan dalam aksi ini tidak menyebut nama sang caleg yang mantan narapidana atau mantan korupsi, namun aksi ini seperti ajakan atau peringatan kepada masyarakat jangan sampai salah memilih pemimpin.

“Untuk (sosialisasi nama) itu, kita nggak detail, tapi kita memperingatkan pada masyarakat, pada Pemilu 2019, untuk memperhatikan rekam jejak peserta Pemilu, kita cuma aksi aja, kita nggak menyebutkan namanya sekarang. Ini supaya menarik nama masyarakat,” jelasnya.

Selain itu, Almas juga menjelaskan ke depannya, ICW akan segera memiliki palatform berbentuk website dan aplikasi yang dapat diunduh oleh masyarakat. Platform tersbeut bertujuan agar masyarakat dapat mengakses dengan mudah untuk melihat rekam jejak para caleg.

“ICW ke depan akan punya platform yang akan mengulas rekam jejak caleg. Kemudian tema besar yang diangkat ‘Cek Sebelum Memilih’, ini agar masyarakat tidak terpengaruh janji besar para pemilih. Terutama untuk incombent, apa yang mereka lakukan selama mendapat jabatan dari masyarakat,” pungkasnya. detik